Ini Dzikir Setelah Sholat Fardhu Singkat sesuai Sunnah Rasulullah, Jangan Lupa di Baca!

KENDARINEWS.COM—Setelah melaksanakan sholat wajib lima waktu, sepatutnya seorang muslim tak langsung menyelesaikan rangkaian ibadah begitu saja, melainkan hendaklah melanjutkan dengan berdzikir. Sebab dzikir setelah sholat fardhu ini dianjurkan oleh Allah SWT beserta rasul-Nya. Lalu, bacaan dzikir apa yang perlu dibaca?

Mengenai dzikir selesai mengerjakan sholat, Allah berikan petunjuknya dalam Surat An-Nisa ayat 103: “Apabila kamu telah menyelesaikan salat, berzikirlah kepada Allah (mengingat dan menyebut-Nya), baik ketika kamu berdiri, duduk, maupun berbaring.”

Mengutip buku Amalan Doa dan Dzikir dalam Sholat Nabi oleh Ahmad Abdul Jawwad, jumhur ulama dan dilansir detikhikmah menyepakati bahwa dzikir setelah sholat adalah sunnah. Sebagaimana dalam hadits dari Abu Umamah, ia berkata bahwa Nabi SAW ditanya oleh seseorang:

يَا رَسُولَ الله أَيُّ الدُّعَاءِ أَسْمَعُ؟ قَالَ: جَوْفَ اللَّيْلِ الْآخِرِ، وَدُبُرَ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَاتِ

Artinya: ‘Ya Rasulullah, doa apakah yang paling didengar?’ Beliau menjawab, “Doa pada malam terakhir (sebelum Subuh) dan pada akhir sholat-sholat wajib.” (HR Tirmidzi)

Ulama Ibnu Utsaimin menerangkan maksud ‘pada akhir sholat’, menurutnya bisa diartikan sebelum salam atau setelahnya. Ibnu Taimiyah berpendapat tentang apa yang datang dan dikaitkan dengan akhir sholat, bila berbentuk dzikir maka dilakukan setelah salam, sementara jika doa maka dilaksanakan sebelum salam.

Dzikir Setelah Sholat Fardhu

Melansir buku Doa dan Wirid oleh Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Rasulullah mengajarkan dzikir apa saja yang dibaca selesai sholat, sebagai berikut:

Bacaan dzikir pertama

أَسْتَغْفِرُ اللهَ (٣×) اللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلامُ، وَمِنْكَ السَّلَامُ، تَبَارَكْتَ يَا ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ

Astaghfirullah (3x) Allahumma anta assalaam, wa minka assalaam, tabaarakta yaa dzal jalaali wal ikraam

Artinya: “Aku memohon ampun kepada Allah, (3x). Ya Allah, Engkau Mahasejahtera, dan dari-Mu kesejahteraan, Mahasuci Engkau, wahai Rabb Pemilik keagungan dan kemuliaan.” (Dari Tsauban, HR Muslim, Ahmad, Abu Dawud, an-Nasa’i & Ibnu Majah)

Lanjut lafaz dzikir kedua

لا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرُ، اللَّهُمَّ لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ، وَلَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْت، وَلَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِ مِنْكَ الْجَدُّ

Laa ilaaha illa Allahu wahdahu laa syariika lahu, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai’in qadiir, Allahumma laa maani’a limaa a’thaita wa laa mu’thiya limaa mana’ta wa laa dzal jaddi minka aljaddu

Artinya: “Tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar melainkan hanya Allah Yang Mahaesa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala ke- rajaan dan bagi-Nya segala pujian. Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Ya Allah, tidak ada yang men- cegah apa yang Engkau beri dan tidak ada yang memberi apa yang Engkau cegah. Tidak berguna kekayaan dan kemuliaan itu bagi pemiliknya dari (siksa)-Mu.” (Dari al-Mughirah bin Syu’bah, HR Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad, an-Nasa’i, Ibnu Khuzaimah, & ad-Darimi)

Lanjut dzikir tasbih, tahmid dan takbir sebanyak 33x

سُبْحَانَ اللهِ (۳۳×) اَلْحَمْدُ لِلَّهِ (۳۳×) اللهُ أَكْبَرُ (۳۳×)

Subhaanallah (33x) Alhamdulillah (33x) Allahu akbar (33x)

Artinya: “Mahasuci Allah, (33x)” “Segala puji bagi Allah, (33x)” “Allah Mahabesar, (33x)”

Lalu bacaan dzikir ketiga

لا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِير

Laa ilaaha illa Allahu wahdahu laa syariika lahu lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai’in qadiir

Artinya: “Tidak ada tuhan yang berhak diibadahi dengan benar melainkan hanya Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya, bagi kerajaan, bagi-Nya segala puji. Dialah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.” (HR Muslim, Ahmad, Ibnu Khuzaimah & Baihaqi)

Kemudian baca Surat Al-Ikhlas, Surat Al-Falaq, dan Surat An-Nas

Terakhir, melafalkan ayat kursi

اَللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۚ اَلْحَيُّ الْقَيُّوْمُ ەۚ لَا تَأْخُذُهٗ سِنَةٌ وَّلَا نَوْمٌۗ لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِۗ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهٗٓ اِلَّا بِاِذْنِهٖۗ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۚ وَلَا يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهٖٓ اِلَّا بِمَا شَاۤءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَۚ وَلَا يَـُٔوْدُهٗ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ

Allāhu lā ilāha illā huw, al-ḥayyul-qayyụm, lā ta`khużuhụ sinatuw wa lā na`ụm, lahụ mā fis-samāwāti wa mā fil-arḍ, man żallażī yasyfa’u ‘indahū illā bi`iżnih, ya’lamu mā baina aidīhim wa mā khalfahum, wa lā yuḥīṭụna bisyai`im min ‘ilmihī illā bimā syā`, wasi’a kursiyyuhus-samāwāti wal-arḍ, wa lā ya`ụduhụ ḥifẓuhumā, wa huwal-‘aliyyul-‘aẓīm

Artinya: Allah, tidak ada tuhan selain Dia, Yang Mahahidup lagi terus-menerus mengurus (makhluk-Nya). Dia tidak dilanda oleh kantuk dan tidak (pula) oleh tidur. Milik-Nyalah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Dia mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka. Mereka tidak mengetahui sesuatu apa pun dari ilmu-Nya, kecuali apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya (ilmu dan kekuasaan-Nya) meliputi langit dan bumi. Dia tidak merasa berat memelihara keduanya. Dialah yang Mahatinggi lagi Mahaagung (dh/net/kn)

Tinggalkan Balasan