Politik

Kampanye Pengumpulan Massa Harus Diganti Virtual

KENDARINEWS.COM — Kampanye Pilkada 2020 diprediksi berpotensi menimbulkan kerumunan massa. Satgas Penanganan Covid-19 menyerukan kegiatan pengumpulan massa saat kampanye diganti dalam bentuk digital. Hal ini untuk mencegah terjadinya penyebaran virus corona.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan agar kegiatan kampanye tersebut tidak menimbulkan kerumunan dan penularan, bisa dilakukan dengan digital. Dengan begitu, tidak ada acara mengumpulkan massa secara fisik.

Dia menyatakan ada 45 kabupaten dan kota berstatus zona merah Covid-19. Untuk mengantisipasi kemungkinan adanya konser musik atau acara yang digelar serta berpotensi munculkan kerumunan massa, mohon agar peserta pilkada menyesuaikan.

Menurutnya, kewaspadaan perlu ditingkatkan. Terutama di daerah peserta pilkada yang masuk dalam zona berisiko tinggi. Dia mencontohkan Jawa Timur dengan tingkat kerawanan 7,25 persen. Kemudian Jawa Tengah 6,45 persen wilayah berisiko tinggi untuk peserta pilkada. Sebab, memiliki jumlah persentase kematian terbanyak.

“Terdapat 243 pelanggaran protokol kesehatan yang dilakukan bakal pasangan calon maupun parpol. Beberapa pelanggaran tersebut di antaranya ada yang positif Covid-19 saat mendaftar di KPU. Kemudian, terjadi kerumunan massa. Seperti arak-arakan pendukung, tidak menjaga jarak, dan tidak melampirkan hasil swab saat mendaftar,” tuturnya. Berdasarkan data KPU RI, pekan ini, ada 60 bakal calon yang dinyatakan positif Covid-19. Wiku meminta semua pihak dapat mematuhi dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum Kemendagri, Bahtiar juga tidak setuju jika konser musik dan kegiatan kampanye lain yang menimbulkan kerumunan massa digelar. “Saya pikir aturan terkait hal itu bisa diperbaiki,” kata Bahtiar di Jakarta, Kamis (17/9). Menurutnya, posisi pemerintah sejak awal sudah jelas. Yaitu tidak setuju dengan segala bentuk kerumunan. Sementara, konser musik adalah suatu kegiatan yang memang sangat spesifik. Konser musik tidak ditentukan jumlah orang yang hadir. Selain itu, bisa menyebabkan kerumunan massa.

“Segala bentuk konser musik kita tolak. Seluruh dunia konser musik ditutup. Jadi aneh juga kalau di Indonesia justru masih mengizinkan. Itu sikap dari Kemendagri. Kecuali virtual. Selama ini praktiknya sudah ada. Kalau itu tidak masalah,” paparnya.

Seperti diketahui, Peraturan KPU (PKPU) Nomor 10 tahun 2020 pada pasal 63 mengatur kegiatan lain yang tidak melanggar larangan kampanye dan ketentuan peraturan perundang-undangan. Salah satunya konser musik. (fin)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terbaru Lainnya

To Top